Diduga Terkait Kejahatan Perdagangan Manusia , PMI Asal Lombok NTB Berhasil Dipulangkan Serikat Buruh Migran Indonesia

Berita, Nasional546 Dilihat

 Bin News.,,Serikat Buruh Migran Indonesia (SBMI) Nusa Tenggara Barat (NTB) memperjuangkan salah seorang Pekerja Migran Indonesia (PMI)  yang diduga terjerat kasus kejahatan Perdagangan Orang (Human Traffiking) lintas dunia. Hal tersebut terjadi di karenakan korban di kirim melalui visa melancong oleh salah satu Oknum Sponsor berinisial Y asal Lombok Timur. pada Sabtu (03/09/2022).

Kerjasama dengan jaringan yang berada di Jakarta, Usman (Ketua SBMI  NTB) berhasil memperjuangkan PMI berinisial M asal Batu Nyala, Desa Surabaya, Kecamatan Sakra Timur, Kabupaten Lombok Timur NTB.

“Mariani (PMI)telah di rekrut dan dikirim dengan menggunakan Visa pelancong ke Negara tujuan Singapura yang bekerja sebagai pembantu rumah tangga (PRT)dengan jumlah gaji yang dijanjikan sebesar 550 Dolar tanpa diberi cuti (libur) oleh majikan ,namun setelah bulan pertama bekerja gajipun tidak diberikan sampai bulan ke 8(lamanya) tak kunjung gaji diberikan karena di potong langsung oleh majikan tutur mariani(PMI),” ungkap Usman (04/09/2022).

“Hal tersebut membuat Mariani tidak tahan bekerja karena berkerja selama 12 jam setiap hari tanpa menerima gaji, kemudian mencoba menghubungi SBMI NTB minta di bantu di pulangkan dan membuat pengaduan, atas laporan ini kami langsung meneruskan laporan ke Dewan Pimpinan Luar Negeri Serikat Buruh Migran Indonesia (SBMI) di Singapura,” jelasnya.

“Beruntung maslah aduan laporan ini pihak SBMI DLdi Singapura cepat ditanggapi,dalam waktu 5 hari Mariani(Mariani) langsung diproses pulang dari singapura transit ke Kuala Lumpur Malaysia dan hari ini sudah sampai di Lombok sabtu,03 September 2022,” kata Usman.

Lanjutnya,”Berdasarkan cerita/kisah tentang masalah yang dituturkan ke SBMI Lombok Timur, Mariani mengatakan dalam keadaan sakitpun tetap di suruh harus kerja oleh majikanya di singapura tanpa  menerima gaji Karena keseluruhanya dipotong langsung selama delapan bulan lamanya ,kata mariani (PMI) dirinya tidak tau jika akan ada pemotongan gaji hasil kerja yang sekian bulan tidak bisa terima gaji(upah kerja),Setelah hal ini di konfirmasi kepada pihak sponsor membenarkan keterangan dari PMI tersebut,” papar Usman.

“SBMI meminta agar segera di pulangkan agar tidak nanti di limpahkan masalahnya ke Pihak yang berwajib,” menurut Usman ketua SBMI masih ada  2 orang lagi dengan maslaha yang sama belum di pulangkan, pihak sponsor katanya akan memulangkan 2 PIM lainnya pada hari senin 55 September 2022(Lusa),  kedua PMI yang akan dipulangkan tersebut berasal dari Desa Lepak Timur Kecamatan Sakra Timur dan Kelurahan Teros ,Kecamatan Labuan Haji, Lombok Timur.”

“Kami menghimbau kepada masyarakat yang ingin mencari kerja ke luar negeri agar lebih berhati-hati jangan mudah percaya dengan oknum sponsor yang memeberikan sejumlah uang sebelum diberangkatkan dari rumah karena itu semua akan menjadi bebannya sendiri pada saat sudah mukai kerja di negeri orang kasus atau hal yang samapun bisa terjadi yaitu bekerja berbulan bulan tanpa menerima upah kerja(Dapat potongan full) sebab sejumlah uang yang diterima dari sponsor pada saat akan berangkat itu dianggap sebagai Upah bekerja yang diterima diawal yang padahal nilainya jauh dari kesesuaian dan standar gaji sebenarnya ketika sudah bekerja,busa dikatakan cara cara ini telah masuk dalam harga penjualan di Negara tujuan seperti halnya bekerja tidak di gaji,” tandas Ketua SBMI- NTB

“Selamatkan diri sebelum terjebak menjadi PMI unprosedural  atau tidak berdukumen karena akan berdampak kepada  resiko resiko seperti yang dialami Mariani(PMI) yang kami pulangkan hari ini.sudah kerja juga dipaksa tidak menentu selama 12 jam hingga 24 jam tanpa istirahat dan tidak mengenal sakit,terus saja dipaksa bekerja,jangan sampai hal ini terjadi lagi terhadap PMI lainnya,tentunya jika sudah seperti ini kejadiannya jelas minta untuk di pulangkan,” sambung Usman

“Kadang juga hal hal yang tidak diinginkan bisa saja  terjadi seperti penyiksaan di lecehkan ataupun di perkosa dan dianiaya seperti yang sudah  puluhan orang SBMI NTB damping beberapa tahun lalu, Harapan saya semoga hal ini jangan sampai terjadi lagi kepada warga masyarakat kita,” ujar Usman berharap.

“jika ada masyarakat yang mencari kerja ke luar negeri di harapkan sebaiknya bertanya dan mencari informasi dari sumber sumber terpercaya dan resmi  dulu bagaimana cara menjadi PMI yang benar agar tidak terjadi masalah yang sama,paling tidak datang ke SBMI atau ke Disnakertransmigrasi, kabupaten/Kota/Provinsi setempat, dan BP2MI agar apa yang menjadi harapan dan tujuan serta niat ingin mendapatkan pekerjaan yang layak dan terlindungi oleh Negara,” tutup Ketua SBMI- NTB, Usman.

 

 

Penulis AW

Editor AW

0Shares
Advertisements

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

google.com, pub-8902779777952560, DIRECT, f08c47fec0942fa0